Seputar SIG

                                             PENGENALAN MAPINFO PROFESIONAL


Pada buku panduan singkat ini akan dikemukankan bagaimana cara pengoperasian Program Mapper MapInfo dengan versi 7.0 secara umum. Sudah barang tentu sebelumnya perlu dilakukan installing program ini pada PC masing-masing, dan cara install tidak dibahas pada buku panduan ini karena prosesnya hampir sama dengan program-program lain.

1.1 Memulai Program MapInfo (MI Pro)
Untuk menjalankan MI Pro, berturut-turut :
  1. Start Programs Maplnfo Maplnfo Professional 7.0,
  2. Klik icon execute pada desktop jika sudah dibuat shortcutnya, atau
  3. C:\Program File MapInfo → Profesional → Icon Mapinfow.exe















































Gambar 1.1 Cara Menjalankan MI Pro







Tampilan MI Pro saat pertama kali diaktifkan adalah sebagai berikut :


















                  


Gambar 1.2 Tampilan MI Pro Saat Pertama Kati Dijalankan

Komponen dari tampilan MI Pro di atas adalah sebagai berikut:

a.      Baris judul di bagian kiri terdapat tulisan Maplnfo Professional, dan di bagian kanan berisikan tombol minimize, restore/maximize, dan close. Minimize berfungsi untuk menonaktifkan sementara MI Pro dan ditempatkan pada taskbar Microsoft Windows. Restore/ maximize digunakan untuk mengubah ukuran Window MI Pro dan Close untuk menutup MI Pro.
b.     Baris menu berisikan menu full down yang dapat digunakan sebagai interface antara pemakai dan MI Pro. Semua kegiatan MI Pro seperti input data, menampilkan data, analisis, dan lain-lain dapat dilakukan melalui menu. Jumlah dan macam menu yang tampil pada setiap kegiatan berbeda-beda tergantung dari jenis kegiatan yang sedang dilakukan. Misalnya pada saat Window Peta muncul di layar, maka menu Map yang tampil. Bila Window Browser yang aktif, menu Map akan digantikan dengan menu Browse.
c.      Toolbar merupakan ringkasan menu. Satu item toolbar mewakili satu kegiatan (satu modut) MI Pro. Pada saat MI Pro pertama kali diaktifkan, toolbar diletakkan di bagian kanan layar dengan posisi mengambang (floating). Namun kadang kala letak toolbar pada posisi ini dapat mengganggu tampilan data. Untuk itu, kita dapat memindahkan posisi toolbar tersebut di bawah baris menu dengan cara memilih menu Options, kemudian dilanjutkan dengan klik submenu Toolbars, kotak dialog berikut akan muncul:











Gambar 1.3 Kotak Dialog Toolbar Option
Hilangkan semua tanda cek di bawah Floating dengan klik pada kotak cek, kemudian aktifkan kotak cek Save as Default agar pengaturan ini tetap digunakan bilamana kita membuka program MI Pro berikutnya. Pilih OK untuk menggunakan pengaturan setting toolbar yang telah dibuat dan keluar dari kotak dialog tersebut. Tampilan MI Pro sekarang akan tampak seperti pada potongan gambar di bawah ini.







Gambar 1.4 Toolbar yang Tersedia pada MI Pro.


MI Pro menyediakan 5 kelompok toolbar di antaranya standard toolbar, main toolbar, drawing toolbar, Tools toolbar, dan DBMS toolbar.

d.      Dialog pembuka meminta inputan kepada kita, data mana yang akan diaktifkan dan ditampilkan di layar. Kotak dialog ini seLaLu muncul saat MI Pro dijalankan. Bila Anda tidak menginginkan kotak dialog tersebut selalu diaktifkan saat MI Pro dibuka, maka pilihlah menu Options, Preferences, kotak dialog preferences akan tampil, piLih Startup, hiLangkan tanda cek pada Dispay Quick Start Dialog, lalu ktik OK.



















Gambar 1.5 Kotak Dialog (a) Prefrences dan (b) Startup Preference

e.      Baris status menampilkan informasi yang relevan dengan kegiatan yang sedang dilakukan. Baris status dapat dinonaktifkan melalui menu Options, Hide Status Bar.

1.2  cara menggunakan Perintah MapInfo

Pada dasarnya perintah atau modul MI Pro dapat diakses melalui 5 cara, yaitu baris menu, toolbar, shortcut menu, shorcut key, dan melalui map basic window. Misalnya untuk mengaktifkan kotak dialog Layer Control dapat dilakukan dengan berbagai cara :


  1. Aktifkan Window Peta, pilih menu Map Layer Control.
  2. Klik toolbar Layer Control (     ) pada kelompok main toolbar.
  3. Arahkan pointer mouse pada Window Peta, kemudian klik kanan tombol mouse (right klik). Shortcut menu akan tampil, pilih Layer Control.
  4. Metalui keyboard tekan tombot Ctrl + L (tombol Ctrl dan huruf L secara bersama-sama).
  5. Cara pemberian perintah dapat pula dilakukan dengan mengetikkan perintahnya pada MapBasic Window. Cara mengaktifkannya: klik menu Options, Show MapBasic Window. MapBasic Window akan muncul tampilan  Mapbasic.

 


















Gambar  1.6  Modul MI Pro Diakses dari Menu, Shortcut Menu dan dari Window MapBasic

1.3  Cara Memperoleh Informasi
Untuk memperoleh informasi tentang cara menggunakan MI Pro dari beberapa sumber lain, di antaranya:

  1. Informasi pada baris status dan tooltips yang muncut saat menu atau toolbar ditunjuk, dapat memberikan informasi tentang fungsi dari objek tersebut.






  1. Metatui Hetp Ml Pro. MI Pro menyediakan informasi yang cukup lengkap. Klik menu _Help, Mapinfo Professional Help Topics. Kemudian pitih informasi yang diper(ukan.






  1. Klik toolbar         pada ketompok toolbar standar. Kemudian arahkan dan klik pada bagian menu, toolbar, objek, dan lain-lain yang ingin diketahui informasinya.
II. DASAR - DASAR PEMETAAN DIGITAL

2.1 Struktur Data Mapinfo Professional

Data MI Pro dikelola dan disimpan dalam bentuk tabel. Setiap tabel menggambarkan satu jenis data, misalnya data kepadatan penduduk, distribusi customer, kemiringan lereng, penggunaan lahan, dan lainlain. Secara logika, data MI Pro terdiri dari 2 bagian, yaitu data grafis yang menyimpan objek gambar (area, garis, titik, label, dan lain-lain) dan data tabular atau atribut (database yang menyimpan nilai dari data grafis tersebut). Namun secara fisik, setiap tabel MI Pro biasanya terdiri dari 4 atau 5 file. Misalnya, kita membuat tabel dengan nama Customer, maka MI Pro akan membuat file sebagai berikut.

Tabel 2.1 Struktur file MI Pro

No

Nama File

Penjelasan

I

Customer.tab
File teks yang menyimpan struktur tabel dan format data yang
tersimpan.
2
Customer.dat
Menyimpan data tabular. Bila tabel tersebut berasal dari
program lain, seperti dBase, Excel, Access, dan lain-lain, maka ekstensinya tidak lagi dat melainkan sesuai dengan asal dari data tersebut (misalnya dbf, xis, mdb masing-masing untuk dBase, Excel dan Access).
3

Customer.map
File data grafis menyimpan objek gambar.
4
Customer.id

Cross reference penghubung antara data grafis dengan data tabular.
5
Customer.ind

Fite ini tidak selalu ada. File ini ada bita tabel yang dibuat diindeks.


2.2 Data Grafis

Secara garis besar MI pro membagi data grafis menjadi 3 bagian, yaitu titik (point), garis (line/polyline) dan area (region/poligon). Objek titik hanya terdiri dari satu pasangan koordinat x,y, sedangkan garis terdiri dari posisi x,y awal dan x,y akhir. Sementara objek area terdari dari beberapa pasangan x,y. Gambar berikut memberikan ilustrasi tentang macam-macam data grafis.















x2,y2

 



x1,y1
 





X3,y3

 





x1,y1

 



x1,y1

 



x2,y2

 

 

 








Gambar 2.1 Macam-Macam Data Grafis datam MI Pro.

Data grafis titik (point) biasanya digunakan untuk mewakili objek kota, stasiun curah hujan, alamat customer, dan lain-lain. Garis (line/ polyline) dapat dipakai untuk menggambarkan jalan, sungai, jaringan listrik, dan lain-lain. Sementara Area (region/ poligon) digunakan untuk mewakili batas administrasi, penggunaan lahan, kemiringan lereng, dan lain-lain.

2.3 Data Tabular

Data tabular adalah data deskriptif yang menyatakan nilai dari data grafis yang diterangkan. Data ini biasanya berbentuk tabel terdiri dari kolom dan baris. Kolom menyatakan jenis data (field), sedangkan baris adalah detail datanya (record). Secara umum ada 4 tipe data tabular, yaitu karakter, numerik, tanggal, dan logika. Informasi lebih detail tentang macam-macam data tabular disajikan pada pembahasan "Mengelola Tabel". Di bawah ini disajikan contoh data tabular.












Gambar 2.2 Contoh Tampilan Data Tabular

Data grafis akan selalu terhubung dengan data tabularnya, perhatikan gambar di bawah ini.

2.4 Layer Peta

Pada pemetaan digital, setiap informasi diorganisasi dalam bentuk layer. Setiap layer mengandung satu informasi. Misalnya pada peta administrasi terdapat informasi batas-batas witayah, nama kota, jalan, dan lainlain. Masing-masing informasi tersebut dibuat dalam layer yang berbeda dan disimpan dalam tabel yang terpisah, seperti pada gambar di bawah ini.





 














Gambar 2.3 Layer Merupakan Komponen dari Peta Digital


Bila ketiga layer tersebut digabung menjadi satu akan menjadi sebuah peta seperti gambar berikut:


















Gambar 2.5 Peta Digital Dibentuk dari Kumpulan Beberapa Layer

III. MENAMPILKAN DATA

SEBELUM data dianalisis, dibuat layout dan dicetak, data perlu diaktifkan dan ditampilkan di layar monitor lebih dahulu untuk dilihat jenis, akurasi dan validitas data. Data yang telah ditayangkan di monitor tentu telahaktif di memori komputer (RAM), tetapi data dapat saja diaktifkan di memori untuk keperluan analisis tanpa perlu ditampilkan di layar monitor. Tergantung dari jenisnya, data dalam MI Pro dapat ditampilkan dalam berbagai macam bentuk. Kita dapat menayangkan data dalam bentuk data grafis (objek), tabular ataupun grafik. Pada sesi ini, kita akan belajar memampilkan data kependudukan yang telah disediakan pada CD data.

3.1 Mengatur Letak Data

Untuk memudahkan manajemen data, sebaiknya data MI Pro ditempatkan pada direktori/folder tertentu, biasanya di bawah folder programnya (Mapinfo). Untuk mengubah setting letak data gunakan menu Options Preferences. Bila kotak dialog Preference muncul, pilih Directories. Kotak dialog Directory Preferences akan ditampilkan seperti pada gambar berikut:
















Gambar 3.1 Kotak Dialog (a) Preferences dan (b) Directory Preferences

Pilih Tables pada kotak Initial Directories for File Dialogs, kemudian klik Modify dan tentukan letak data tabel Anda, misalnya pada direktori C:\Program files\Maplnfo\Professional\Data. Pada contoh ins, data tabel disimpan pada folder D:\Maplnfo\Data\Tab\. Anda juga dapat menambah lokasi pencarian file table pada kotak Search Directories for Tables sampai 4 lokasi. Selain data table, kita juga dapat menentukan lokasi file-file yang lain seperti workspaces, SQL query dan lain-lain. Bila pengaturan telah selesai, pilih OK dua kali.

3.2 Membuka Tabel

Data tersimpan dalam tabel. Untuk selanjutnya kata tabel akan digunakan secara bergantian dengan peta dan layer yang mengacu pada satu arts, yaitu data MI Pro. Untuk menampilkan data berarti kita membuka tabel. Ktik menu File Open atau klik toolbar      pada kelompok toolbar standard, atau shortcut key Ctrl 0 untuk membuka tabel. Kotak dialog berikut akan muncul.


























Gambar 3.2 Kotak Dialog Open


Bita Anda telah mengatur Letak data 'Table', maka MI Pro akan menampilkan semua file tabel yang ada pada Table Directory.

  • Jika file tabel tidak tersimpan pada Table Directory, Anda dapat mencari file tabel tersebut dengan klik daftar folder pada Look in.
  • Anda dapat mengetik nama file tabel yang akan dibuka pada kotak File _name atau memilih dari daftar file tabel yang telah tampil.
  • Pada saat Anda memilih menu Open dari menu File, daftar file yang muncul adalah file tabel (*.tab). Bila data yang dibuka berasal dari sumber lain, misalnya Microsoft Excel, Lotus 123, dBase, dan lain-lain, maka pilihlah tipe file yang sesuai pada daftar pilihan File of _type, contohnya '*.xls' untuk file Microsoft Excel, '*.dbf' untuk file dBase dan lain-lain. Jenis-jenis data yang dapat Anda buka adalah seperti pada gambar di bawah ini.













Gambar 3.3 Pilihan Tipe Data yang Dapat Dibuka di MI Pro

  • Preferred View menentukan metode dan macam data yang akan ditampilkan. Anda dapat menampilkan data grafis, tabular, atau data tidak ditampilkan sama sekali, melainkan hanya diaktifkan saja di memori. Gambar di bawah ini menampilkan 5 macam pilihan _Preferred View.










Gambar 3.4 Pilihan Preferred View


1. Automatic, MI Pro akan memilih model view yang paling tepat. Bita data yang dibuka mappable artinya tabel yang dibuka mengandung data grafis, maka data grafis ( peta) akan ditampilkan pada Window Peta. Seandainya sebelumnya telah ada Window Peta yang terbuka dan memungkinkan untuk ditampilkan pada Window Peta tersebut, MI Pro akan menampilkan data tersebut pada Window Peta yang telah ada. Bila data tidak mappable (hanya terdiri dari data tabular, tanpa data grafis), MI Pro akan menampilkan data tabular pada Window Browser. Data model ini banyak ditemukan pada data yang bersumber dari database atau spreadsheet lain, seperti excel, lotus, dbase, dan lain-lain. Jika data tidak dapat ditampilkan pada window peta dan browser, maka MI Pro tidak akan menampilkan data di layar (No View).
2.   Browser, Data akan ditampilkan pada Window Browser.
3.   Current Mapper, Data akan ditampilkan pada Window Peta yang telah' aktif.
4.  New Mapper, MI Pro akan membuka Window Peta yang baru dan data akan ditampilkan di sana.
5.   No View, Data tidak ditampilkan sama sekali.

Bila tidak semua bagian peta ditampilakan di layar, maka pilih menu Map View Entire Layer atau klik mouse kanan pada gambar peta untuk menampilkan shorcut menu seperti pada gambar di atas. Bila kotak dialog View Entire Layer muncul, pilih All Layers, peta akan ditampilan secara keseluruhan keseluruhan.


3.3 Info Tool

Info tool adalah sarana yang disediakan oleh MI Pro untuk menampilkan data tabular dari suatu objek grafis yang ditunjuk. Cara menggunakan adalah sebagai berikut
  • Klik toolbar Info pada kelompok toolbar Main ( 1 )
  • Arahkan dan klik pada bagian peta yang ingin diketahui nformasi atributnya
  • Window Info Tool akan tampil seperti pada gambar berikut Kabupaten: Kabupaten Magelang










Gambar 3.5 Tampilan Informasi dari Info Tool
Anda dapat menggunakan penggulung vertikal untuk melihat bagian data yang lain dalam satu record.

3.4 Menyimpan Workspace

Bila tabel ditutup dengan menu File close Table atau File Close All, maka MI Pro tidak akan menyimpan layout tampilan data sehingga bila kita membuka data tersebut berikutnya, kita harus mengatur ulang model tampilan tersebut. Untuk itu kita perlu menyimpan model tampilan data dengan menyimpan workspace (wor).
Penyimpanan Workspace dapat ditakukan dengan memilih menu File Save Workspace. Kotak dialog Save Workspace akan muncul. Isilah nama file pada kota File _name. Pada contoh ini diisi dengan nama 'Tampilan Data". Klik _Save untuk menutup kotak dialog dan menyimpan workspace.















Gambar 3.6 Kotak Dialog Save Workspace

Bila dilakukan penyimpanan Workspace, MI Pro akan mencatat tabel yang terbuka, model dan posisi tampilan, system koordinat, dan lain-lain. Bila file Workspace dibuka dengan perintah File Open, maka tabel secara automatis akan dibuka dan model tampilan akan disesuaikan dengan kondisi pada saat penyimpanan. Perlu diingat pada saat membuka file workspace, pilihlah Workspace (*.wor) pada kotak pilihan File of type agar file-file workspace ditampilkan pada daftar file.

File Workspace (*.wor) sebenarnya adalah teks file yang berisikan kumpulan perintah Map Basic. Map Basic adalah bahasa pemrograman internal MI Pro. Bila Anda ingin melihat isi file tersebut, Anda dapat membuka pada sembarang program teks editor atau word processing. Pada gambar berikut ini ditampilkan isi file "Tampian Data.wor" yang dibuka dengan Notepad.










Gambar 3.6 Tampilan Teks File Workspace dalam Bahasa Map Basic



IV MENGELOLA  MULTI LAYER

Pada saat kita betajar menampilkan data, kita hanya menggunakan satu tabel, satu informasi atau satu layer saja. Tetapi seperti tetah disampaikan pada sesi sebelumnya bahwa satu kesatuan peta digital merupakan koleksi dari beberapa layer. Bayangkan saja bahwa setiap layer merupakan satu transparansi yang mengandung satu bagian informasi peta, sedangkan satu peta digital merupakan tumpukan dari beberapa tranparansi. Perhatikan gambar di bawah ini.



 









Gambar 4.1 Peta Digital Disusun dari Beberapa Layer

Untuk memperjelas pemahaman kita tentang konsep layer pada pemetaan digital, kita akan menggunakan contoh data "Bali", "Jalan_Bali" dan "Kota_Bali" yang disimpan pada folder Maplnfo\Data\Tab untuk praktek. "Bali" adalah wilayah Propinsi Bali dengan batas administrasi kabupaten, "Jalan Bali" adalah jalan utama di propinsi tersebut dan "Kota_Bali" adalah ibukota kabupaten.
Klik menu file Open atau toolbar Open untuk membuka ketiga file tersebut. Untuk membuka ketiga file sekaligus dalam satu kotak dialog open, klik file pertama, kemudian sambil menekan tombot Ctrl pada keyboard, klik dua file yang lainnya. Kotak dialog tersebut akan tampak seperti pada gambar berikut.




















Gambar 4.2 Kotak Dialog Open


Klik Open untuk membuka ketiga tabel tersebut. Bila tidak seluruh bagian peta tampil di Window Peta, klik tombol mouse di kanan pada Window Peta tersebut, lalu pilih View Entire Layer. Atau klik menu. Map View _Entire Layer, pilih All Layers pada saat muncut kota dialog View Entire Layer. Tampilan peta akan tampak seluruhnya.



Bila suatu saat Anda klik tanda silang (Close) pada pojok kanan atas Window Peta, sehingga peta tidak tampil lagi di layar, Anda dapat memunculkannya kembali dengan beberapa cara. Yang jelas layer tersebut masih aktif di memori dan Anda tidak perlu mengaktifkan lagi melalui menu file Open.
Cara yang dapat digunakan adalah:

1.   Pilih menu Window New MapWindow. Bila ada lebih dari satu layer yang aktif, akan muncut kotak dialog berikut. New Map Window










Gambar 4.3 Kotak Dialog New Map Window

Isikan layer yang akan ditampilkan pada Map Tables. Agar layer yang satu tidak menutupi yang lainnya, gunakan urutan layer titik, garis dan area, sehingga urutannya menjadi "Kota_Bali", "Jalan_Bali" dan "Bali". Klik OK.

2.   Bila hanya salah satu layer yang muncul, untuk menampilkan layer yang lain, gunakan Layer Control dari menu Map. Atau klik toolbar Layer Control ( 4 )pada kelompok toolbar Main.

Anda juga dapat menekan Ctrl + L melaui keyboard. Bila kotak dialog Layer Control muncul, pilih Add. Penjelasan lebih detail tentang Layer Control akan dibahas di bagian lain bab ini.
4.1 Membuat Duplikat Window Peta

Bila kita membuat duptikat Window Peta berarti kita menampitkan peta yang sama pada window yang berbeda. Ini perlu dilakukan misalnya saat kita membuat Inset peta. Satu peta kita buat besar untuk peta utama, sementara yang lain dibuat kecil untuk Inset. Anda dapat menggunakan salah satu dari tiga cara yang ada untuk membuat duplikat Window Peta, dengan syarat peta yang dibuat duplikatnya harus ditampilkan pada Window Peta. Cara-cara tersebut adalah:

1.   Menggunakan menu Map Clone View
2.   Pitih toolbar Drag Map Window (  ) pada kelompok toolbar Main, kemudian klik pada Window Peta yang akan diduplikasi dan drag ke tempat yang lain.
3.   Aktifkan Map Window yang akan digandakan, pilih menu Edit
4    Copy Map Window atau tekan tombol Ctrl + C dari keyboard. Setetah Window Peta tersimpan pada clipboard, klik Menu Edit Paste Map Window.

Bila Anda berhasil Window Peta akan tampak seperti pada gambar di bawah ini.













Gambar 4.4 Contoh Duplikat Peta

Sekarang Anda tinggal mengatur zooming-nya untuk keperluan lebih lanjut.

4.2 Clipping Peta

Dengan clipping, Anda dapat menampitkan bagian peta secara terpisah dengan peta induknya. Misalnya kita ingin menampilkan satu kabupaten saja dari peta propinsi. Prosedur clipping peta adalah pilih (tandai) bagian peta yang akan di-clip, klik menu Set Clip Region dari menu Map. Bagian peta yang diclip akan tampak seperti pada gambar berikut.














Gambar 4.5 Contoh Clipping Peta


Bila Anda ingin menampilkan peta induknya kembali, gunakan menu Map Clip Region Off. Sekali Anda menentukan daerah clipping, MI Pro mencatat daerah tersebut. Anda dapat men-switch tampilan antara daerah yang diclip dengan peta induknya dengan menggunakan menu Clip Region On dan Clip Region Off dari menu Map. Seandainya Anda ingin mengubah bagian peta yang diclip, gunakan menu Set Clip Region dari menu Map kembali. Bila muncul konfirmasi untuk menumpuk daerah clipping yang telah dibuat sebetumnya seperti pada gambar di bawah ini, klik Replace.

Perlu dicatat bahwa clipping peta hanya dapat dilakukan pada satu objek (record). Bila Anda memilih beberapa objek atau record data, menu Set Clip Region tidak akan aktif. Clipping peta juga hanya dapat dilakukan pada jenis data area (region), sementara jenis data yang lain seperti titik dan garis secara individual tidak dapat Anda clip. Bila Anda mencoba memilih data selain area dan melakukan clipping pada objektersebut, MI Pro akan memberikan pesan sebagai berikut.

Anda dapat menyimpan bagian peta yang diclip pada Workspace. Bila Anda ingin menyimpan bagian peta ke dalam file tabel yang terpisah dari induknya, jangan menggunakan Save Workspace, melainkan Save Copy As. Pembahasan lebih detail tentang mengcopy bagain peta akan diuraikan pada pembahasan "Mengelola Tabel".

4.3 Pengontrol Layer (Layer Control)

Kapan suatu layer dapat ditampilkan di layar monitor (Visible), dapat dipilih (Selectable), diedit (Editable), atau diberikan label automatis? Anda tidak dapat memilih bagian peta apabila layer tidak dalam keadaan Selectable. Anda pun tidak bisa melakukan suatu perubahan pada peta (menambah, mengedit atau menghapus objek) bila layer tidak Editable. Nah, untuk mengatur keberadaan atau properti layer tersebut, kita harus menggunakan kotak dialog Layer Control. Dari menu Map, pilih Layer Control atau klik toolbar Layer control atau tekan Ctrl + L dari keyboard. Kotak dialog berikut akan muncul. :















Gambar 4.6 Kotak Dialog Layer Control

Perlu diingat bahwa menu atau toolbar Layer Control tidak akan aktif bila tidak ada satupun layer yang tampil di layar, walaupun layer telah aktif di memori. Banyak hat yang dapat kita lakukan dengan Layer Control ini.

4.3.1 Susunan Layer pada Layer Control

Layer kosmetik (Cosmetic Layer) selalu ada pada setiap layer control dan selatu ditampilkan pada urutan paling atas. Layer kosmetik akan dibahas lebih detail pada subbab berikutnya di bab ini. Selanjutnya kita akan bahas layer-layer yang lain. Bila anda membuka (Open) beberapa tabel sekaligus, dan menggunakan Preferred View Automatic atau Anda menambahkan layer dengan Add dari kotak dialog Layer Control, MI Pro akan menyusun layer tersebut dengan urutan yang Logis dengan melihat tipe objek dari layer tersebut. Dengan demikian, tidak ada objek yang sating menutupi sehingga tampilan peta secara keseluruhan akan tampak bagus. Layer yang mengandung teks akan ditempatkan paling atas setelah cosmetic layer, kemudian diikuti dengan titik, garis dan terakhir layer poligon (area). Bila diperhatikan kotak dialog layer control pada gambar di atas, tampak bahwa Mgl_Kota (layer titik) ditempatkan paling atas setelah layer kosmetik, dikuti dengan layer Mgl_Jalan (layer garis) dan Mgl_Batkab (layer poligon). Pada susunan layer seperti di atas, bila kita menambahkan satu layer potigon lagi misalnya peta penggunaan lahan, di mana layer tersebut akan ditempatkan oleh MI Pro? Bila Anda menebak di atas layer poligon
Bali, Anda benar. Jadi MI Pro akan menempatkan pada posisi paling atas pada layer sejenis. Bila pada suatu saat Anda tidak menginginkan susunan layer seperti yang diatur oleh MI Pro, Anda dapat mengubah susunan tersebut dengan menggunakan Reorder Up dan Down pada kotak dialog layer control.

4.3.2 Mengatur Properti Layer

Di sebelah kanan daftar layer, ada beberapa kotak cek. Arti dari setiap kotak cek tersebut dapat ditihat pada tabel berikut.

Tabel 4.1 Macam-macam properti layer Cosmetic Layer

No
Kotak Cek
Penjelasan
1

Visible
Default setiap layer  ditampilkan. Untuk membuat layer tidak tampil di layar, hilangkan tanda rumput pada kotak cek tersebut. Cosmetic layer selalu visible.
2

Editable

Default setiap layer tidak dapat diedit (not editable).
Ini berarti Anda tidak dapat mengadakan perubahan
terhadap layer tersebut, seperti mengubah bentuk, menghapus maupun menambahkan objek dalam layer. Agar objek pada layer dapat dimodifikasi, aktifkan kotak cek editable. Dalam waktu yang bersamaan, hanya ada satu layer yang dapat diedit (editable).
3

Selectable


Default setiap layer selectable (dapat dipilih), yang artinya kita dapat menandai komponen layer tersebut untuk proses lebih lanjut. Penjelasan tebih detail tentang pemilihan data akan dibahas pada pembahasan Memilih Data .
4

Label


Bila kotak cek ini diaktifkan maka peta akan diisi label secara automatis. Pada pembahasan "Melabeli Peta" akan dibahas lebih detail tentang label peta.



Sekali lagi fasilitas ini tersedia bila yang aktif adalah Window Peta.

5.3.3 Menambah dan Menghapus Layer pada Daftar

Untuk menambah daftar layer, klik Add pada kotak dialog layer control, semua layer yang aktif di memori akan ditampilkan seperti gambar berikut.














Gambar 4.7 Kotak Dialog Add Layers

Pilih satu atau beebrapa layer yang akan ditambahkan, kemudian klik Add. Bila pada daftar layer muncut Selection atau Query, itu berarti tabel sementara (temporary) yang dibuat oleh MI Pro pada saat pemilihan data atau clipping peta. Tabel temporary akan dibahas lebih detail pada pembahasan "Memitih Data dan Mengelola Tabel". Untuk menghapus layer dari daftar, klik Remove dari kotak dialog layer control. Layer yang dihapus dari daftar masih tetap aktif di memo, sehingga Anda dapat menambahkannya kembali ke daftar layer bila diinginkan dengan memilih Add pada kotak dialog layer control tanpa perlu membuka (Open) kembali.


4.3.4 Mengubah Model Tampilan Layer

Untuk mengubah model tampilan layer seperti warna, patern, model garis atau macam simbul, ikuti urutan kerja berikut.

1. Dari daftar layer yang ada pada kotak dialog layer control, pilih layer yang akan diubah model tampilannya, kemudian klik Display di bagian kanan kotak dialog tersebut. Kotak dialog berikut akan muncut. Pada contoh berikut, kita akan mengubah tampilan warna dari pulau Bali (data area).















Gambar 4.8 Kotak Dialog Display Options

2. Aktifkan kotak cek Style Override dan klik potigon yang ada di bawahnya. Kotak dialog region style akan muncut seperti  berikut.






















Gambar 4.9 Kotak Dialog Region Style, a. Kotak Dialog, b. Pilihan Pattern dan c. Pilihan Warna

3. Klik pada kotak pilihan Patern untuk memilih bentuk arsira yang diinginkan, tentukan juga warna latar depan (fore ground) dan latar belakang (backround). Anda juga dapa menentukan bentuk, warna dan tebal border pada piliha Style, Color dan Width. Macam-macam garis, warna danketebalan yang disediakan oleh MI Pro dapat ditihat pada gambar dibawah ini.











Gambar 4.10 Pitihan Border: a. Jenis Garis, b. Warns Garis, dan c. Tebal Garis

4. Bila pengaturan telah selesai, pilih OK tiga kali untuk melihat hasilnya. Contoh hasilnya adatah pads gambar berikut.











Gambar 4.11 Contoh Tampilan Peta dengan Pattern

Bila jenis layer yang akan diubah bentuk tampilannya berbeda (misalnya titik, atau teks) maka daftar pilihan patern, bentuk garis atau bentuk simbul yang tersedia juga berbeda hanya prosesnya sama dengan cara pada region untuk bordernya. Sedangkan untuk simbul seperti contoh berikut :













Gambar 4.12 Kotak Dialog Sybol Style




Untuk layer titik, tersedia banyak sekali simbut. Satu jenis font menyediakan satu kelompok simbul. Pada beberapa font Anda juga dapat mengatur rotasi simbut, backround dan efek simbul. Warna, patern, garis, atau simbul yang diatur pada model setting pengaturan di atas berlaku untuk semua bagian peta. Misalnya kita mengubah patern dan warna untuk peta propinsi, maka pada kabupaten yang berbeda warnanya tetap sama. Bila Anda bertanya dalam hati, bagaimana cara menampilkan warna berbeda pada kabupaten yang berbeda, berarti Anda cepat memahai apa yang telah kita bahas. Memang di sini kita tidak dapat metakukan hat itu, melainkan pada bab berikutnya, yaitu pada pembahasan "Pemetaan Tematik".



5. MEMILIH DATA

MEMILIH atau select data merupakan kegiatan menandai record data. Beberapa contoh menandai data adalah memilih customer yang berada pada radius 3 km dari pusat perbelanjaan, memilih daerah yang mempunyai kemiringan lereng kurang dari 8%, memilih daerah dengan kepadatan penduduk lebih besar dari 5.000 jiwa per kmz, dan sebagainya. Mengapa kita pertu memilih data? Ada beberapa alasan pentingnya pemilihan data di antaranya:

1.   Menampitkan data tersebut secara terpisah dengan data induknya pada Window Browser, Window Peta, Window Grafik, ataupun Window Layout, sehingga lebih mudah dalam pengambilan kesimpulan terhadap data tersebut.
2.   Cut dan Copy ke dalam clipboard dan Paste pada tabel atau aplikasi yang lain.
3. Bila kita melakukan editing tabel pada beberapa record saja, kita dapat memitih dan melakukan editing hanya pada data tersebut, sehingga lebih efesien.
4.   Menyimpan data yang terpilih ke dalam tabel secara terpis untuk keperluan lebih lanjut.
5.   Membuat pilihan lagi pada bagian data yang terpilih tersebut. MI Pro menyediakan dua cara dalam pemilihan data, yaitu memilih data dari layar dan menggunakan query.

5.1 Memilih Data dari Layar

Pemilihan data dari layar terutama dilakukan pada data grafts (peta) Objek pada peta baru dapat ditandai apabila peta atau layer tersebut dalam posisi selectable (dapat dipilih). Untuk melihat apakah layer Anda sudah dalam posisi selectable dan bagaimana caranya untuk membuat selectable, tihatlah pada kotak dialog layer control. Penjelasan lebih detail tentang layer control, baca pembahasan "Pemetaan dengan Layer".

Pada saat yang bersamaan, kita hanya dapat melakukan pemilihan data pada satu layer saja. Misalnya bila kita melakukan select pada layer objek wisata, pada saat yang sama kita tidak dapat melakukan pemilihan data terhadap objek lain selain objek wisata. Bila pada Window Peta ada lebih dari satu layer yang aktif dan selectable, maka MI Pro akan melakukan pemilihan data terhadap layer yang terletak pada urutan paling atas pada layer control di bawah layer kosmetik. Toolbar yang dapat digunakan untuk memilih objek diuraikan pada tabel 5.1.

5. Memilih Data dengan Query

Bila memilih data dari layar lebih difokuskan pada pemilihan data tewat data grafis (peta), pemilihan data dengan query lebih ditujukan pada data tabular (atribut). Pada pemilihan data lewat layar, layer yang akan dipilih harus dalam posisi selectable. Tetapi pada pemilihan data dengan query, tabel selalu dapat diselect tanpa perlu memperhatikan apakah layer dalam keadaan selectable atau tidak. Namun satu hat perlu diingat bahwa kedua cara pemilihan data tersebut selalu akan menandai kedua jenis data dalam tabel secara bersamaan balk itu data grafis maupun data tabular. Misalnya kita menandai data lewat data grafis, maka data tabular akan ikut tertandai pada record yang bersesuaian, begitu pula sebaliknya. Perintah query ada dua, yaitu Select dan SQL Select.

5.2.1 Perintah Select

Untuk dapat menggunakan perintah select, minimal satu tabel harus dibuka. Perintah select dapat diakses balk melalui Window Peta atau Window Browser. Pada contoh di bawah ini kita akan menggunakan peta lereng Kabupaten Magelang dengan macam data sebagai berikut :






Tabel 5.1 Macam toolbar yang dapat digunakan untuk select objek

No
Toolbar
Fungsi
Cara menggunakan
1

                 
Select
Untuk Memilih satu atau beberapa objek
Klik pada objek yang dipilih. Bila kita memilih lebih dari satu objek, tekan tombol Shift sambil klik objek lain.
2

Marquee Select
Memilih objek dengan membuat kotak. Objek yang ada dalam kotak tersebut akan terpilih
Memilih objek dengan membuat kotak. Objek yang ada dalam kotak tersebut akan terpilih.
Klik dan drag untuk membuat kotak (rectangle).
3


Radius Select
Menandai objek pada radius tertentu dari titik pusat.

Klik pada titik pusat lingkaran, kemudian drag ke arah luar.

. 4


Poligon Select
Memilih objek dengan membuat poligon. Objek yang terpilih adalah objek yang ada di dalamnya.
Klik pada titik awal poligon, kemudian klik ke beberapa tempat yang lain, untuk mengakhiri klik dua kali
.

5


Boundary Select
Memilih objek yang berada pada suatu area tertentu
Klik pada layer area. Misalnya kita ingin mengetahui objek wisata yang ada di kabupaten Gianyar, klik area Gianyar
6


Unselect All
Menghilangkan semua pilihan pada objek.
Klik toolbar tersebut Bila Anda ingin menghilangkan satu select dari beberapa select, gunakan select tool. Tekan tombol Shift lalu klik pada objek yang akan di- unselect
7


IInvert Selection
Membalik objek yang diselect
Klik pada toolbar tersebut. Objek yang semula terselect menjadi tidak dan yang tidak terselect akan terselect.



.
















Gambar 5.1 Jenis Data Peta Kemiringan Lereng

Ada 3 field, yaitu Kemiringan Lereng, kode  dan sumber data. Apabila peta sudah tampit di layar, ambil submenu _Select dari menu Query. Kotak dialog select akan tampil seperti pada gambar berikut.




















Gambar 5.2 Kotak Dialog Select

Bila tabel yang dibuka lebih dari satu, ktik pada daftar pitihan Select Record from Table untuk memilih tabel yang akan digunakan. Pada saja akan dipilih. Anda dapat klik Assist yang ada di samping kanan untuk membuat ekspresi.


















Gambar 5.3 Kotak Dialog Ekspresi


Kotak pilihan Columns berisikan daftar field yang ada, kotak Operators menyediakan berbagai macam tanda kalkulasi yang dapat digunakan dan Functions adalah macam-macam fungsi yang disediakan oleh MI Pro. Nama kolom/field, operator dan fungsi dapat Anda pilih melalui daftar pilihan yang disediakan atau diketik dari keyboard. Klik verify untuk mencek apakah ekspresi yang dibuat sudah benar atau masih salah. Penjelasan lengkap tentang ekspresi, operator dan fungsi dapat dilihat pada pembahasan "Membuat Ekspresi". Pada contoh di atas kita menandai data atau daerah dengan Kode = 2. Hasil dari pemilihan data disajikan pada gambar berikut.










Gambar 5.4 Record Data yang Telah Ditandai dengan Perintah Select

Hasil dari pemilihan data disimpan dalam tabel sementara yang diberi nama Queryl, Query2 dan seterusnya. Anda dapat menyimpan ekspresi yang telah dibuat pada kotak dialog select dengan klik Save Template dan menggunakan ekspresi yang pernah disimpan dengan Load Template.

5.2.2 Perintah SQL Select

Perintah Select pada subbab sebelumnya adalah sederhana dan mudah digunakan, namun fasilitas yang tersedia terbatas. SQL select cukup kompteks perintahnya, tetapi menyediakan banyak fasilitas sehingga banyak hat yang bisa ditakukan. Kotak dialog SQL select dapat diakses
melalui menu Query


























Gambar 5.5 Kotak Dialog SQL Select

Beberapa hat yang perlu diketahui dari kotak dialog tersebut adalah:
1.   Select Columns. Isilah kotak tersebut dengan nama field yang ingin ditampilkan pada hasil query. Nama field dapat berupa Nama kolom seperti Total_Penduduk, Luas dan lain-lain; atau nomor kolom seperti colt untuk kolom nomor  2. dalam tabel.  Kolom turunan yang berasal dari ekspresi, misalnya Total Penduduk/Luas, Sum(Total Penduduk) dan lain lain. Bila Anda hanya menggunakan satu tabel dalam perintah SQL select, Anda dapat Langsung menggunakan nama kolomnya. Tetapi bila memakai lebih dari satu label, maka Anda harus menuliskan nama tabelnya di depan nama kolom yang dipisahkan oleh tanda titik. Misalnya, "MagelangTotal_Penduduk" berarti kolom Total Penduduk dari tabel Mgl_Potdes. Isikan dengan tanda bintang satu (*) bila Anda ingin menggunakan semua kolom. Pada daftar kolom yang ada di samping kanan ada satu kotom bernama "Obj" yang digunakan untuk mewakili objek grafis. Misalnya untuk menampilkan Luas masing-masing objek, Anda dapat menggunakan ekspresi 'Area(Obj, "hectare")' pada kotak isian Select _Columns.
2.   From Table yaitu nama tabel yang digunakan dalam SQL Query. Bila memakai lebih dari satu tabet, pisahkan dengan tanda koma di antara tabet. Misalnya "Mgl_Geologi". Nama tabel dapat diketikkan melatui keyboard, namun disarankan memilih dari daftar tabel yang ada di samping kanan.
3.   Where Condition. Kosongkan saja bilaAnda menggunakan satu tabel. Tetapi harus dilengkapi apabila Anda menggunakan lebih dari satu tabel. Where condition berisikan ekspresi join dari dua tabel atau lebih. Beberapa contoh Where condition. Bali.Kabupaten = Objek_Wisata.Kabupaten Objek_Wisata.Obj Within Bali.Obj Penjetasan lebih detail tentang ekspresi dan operator yang dapat digunakan pada where condition dapat dilihat pada pembahasan "Membuat Ekspresi".
4.   Group by Columns. Ini diisi apabila Anda membuat subtotal. Misalnya mencari total penduduk masing-masing benua, mencari jumlah penjuatan masing-masing kabupaten, mencari total tuas masing-masing kelas lereng, dan lain-lain. Contoh penggunaan Group by Columns untuk mencari total penduduk masing-masing benua adalah sebagai berikut. Hasil dari SQL Select tersebut adalah seperti pada Window Browser berikut.




















Gambar 5.6 Contoh Hasil dari Penggunaan Group by Columns


5.   Order by Colomns menyatakan pengurutan data. Hasil SQL Query akan diurut berdasarkan kolom apa. Bila dikosongkan, maka data tidak akan diurutkan.
6.   Into Table Named. Secara standar (default) diisi dengan nama Selection, artinya hasil dari SQL Select tersebut disimpan datam tabel sementara (temporary). Bila Anda ingin menyimpan dalam bentuk tabel secara permanen di hard disk, isilah dengan nama tabel yang digunakan untuk menyimpan.
7.   Bila hasilnya langsung ditampilkan setelah proses SQL selesai, biarkan tanda rumput pada kotak cek Browse Results.
8.   Anda juga dapat menyimpan perintah SQL Select ini dengan klik save Template dan mengambilnya kembali dengan Load Template.

Di bawah ini disajikan satu contoh SQL Select dengan menggunakan 2 tabel, yaitu "Bali" dan "Objek_Wisata" untuk mengetahui letak objek wisata di masing-masing Kabupaten dan tingkat kepadatan penduduk pada objek wisata tersebut. Hasil dari SQL Select tersebut adalah 3 kolom, yaitu nama objek wisata diambil dari Tabet Objek Wisata, sementara nama kabupaten dan
kepadatan penduduk diambit dari label Bali. Bentuk perintah SQL select dan hasilnya disajikan pada gambar di bawah ini.

















Gambar 5.7 Contoh Perintah SQL Select























Gambar 5.8 Contoh Hasil SQL Select


Hasil pemilihan data tersebut dapat disimpan menjadi tabel terpisah, dengan menggunakan menu File Save Copy As.

5.3 Pencarian Data

Untuk mempercepat suatu objek dapat ditemukan, MI Pro menyediakan fasilitas pencarian (find). Syarat dalam pencarian data adalah field yang akan dicari datanya harus diindeks. Informasi lebih detail tentang indeks, dapat dilihat pada pembahasan "Mengelola Tabel". Pencarian dapat dilakukan pada data grafis/peta atau data tabular. Pada contoh di bawah ini kita akan melakukan pencarian data pada nama objek wisata di Bali. Urutan kerjanya adalah:

1.   Buka tabel yang datanya akan dicari. Yakinkan bahwa tabel tersebut telah diindeks field nama objek wisatanya.
2.   Klik menu Query* _Find, kotak dialog pencarian akan terlihat seperti gambar berikut.













Gambar 5.9 Kotak Dialog Pencarian

3.   Isikan nama tabel yang akan dicari datanya pada daftar pilihan Search Table, dan nama field pada daftar pilihan for Objects in Column. Pada isian Optional di bawahnya dibiarkan none, apabila kita hanya menggunakan kriteria Search Table dan for Objects in Column saja. Pilih macam simbot yang digunakan untuk menandai data yang ditemukan pada Mark with Symbol.
4.   Klik OK, kotak dialog inputan nama yang akan dicari akan muncul seperti gambar berikut. Ketik data yang akan dicari.















Gambar 5.10 Kotak Dialog Inputan Data yang Akan Dicari

5.   Bila ditemukan, pada Window Peta objek tersebut akan ditandai, atau pada Window Browser record data akan ditampilkan. Bila tidak ditemukan, daftar nama yang paling dekat dengan data yang dicari akan ditampilkan sebagai berikut.
















Gambar 5.11 Tampilan Kotak Dialog Bila Objek Tidak Ditemukan


6.   Pilih salah satu objek yang ditampilkan seandainya Anda salah ketik dalam memasukkan data, lalu klik OK, atau ulangi ketik data yang dicari.








6. PEMBUATAN TABEL BARU

6.1  Membuat Tabel Baru

Pembuatan tabel merupakan tahap awal entry data dalam MI Pro. Data grafis (titik, garis, area) yang terhubung dengan data dalam tabel, diinput setelah struktur tabel dibuat. Untuk membuat tabel baru dalam MI Pro, langkah-langkahny sebagai berikut:

1.     Pilih menu _File 4 New Table, kotak dialog pembuatan tabel baru akan muncul. Mengelola Tabel










Gambar 6.1 Kotak Dialog Membuat Tabel Baru

      Pada kelompok Create New Table and, ada kotak cek:

*       Open New Browser artinya ketika struktur tabel selesai dibuat, MI Pro akan membuka browser (tempat menampilkan data tabular) kosong untuk menampilkan data dalam tabel yang akan dibuat.
*       Open New Mapper, MI Pro akan membuka satu mapper (tempat menampilkan data grafis/peta) baru.
*       Add to Current Mapper, menambahkan tabet yang baru dibuat sebagai layer pada peta yang sedang aktif. Label akan mempunyai proyeksi yang sama dengan peta yang sedang aktif. Ada dua pilihan pada Table Structure. Create New, membuat struktur tabet baru. Using Table, menggunakan struktur tabel yang telah ada dan pilih tabel yang akan digunakan strukturnya.

2.     Untuk latihan, aktifkan kotak cek Open New Mapper pada kelompok Create New Table and, dan pilih Create New pada Table Structure. Kemudian pilih Create. Kotak dialog New Table Structure akan muncul.












Gambar 6. 2 (a) Kotak Dialog Membuat Struktur Tabel, (b) Daftar Pilihan Tipe Data

3.     Tambahkan beberapa field sesuai dengan kebutuhan.
*       Isikan nama field', tipe data dan lebar field pada Field Information Kemudian klik Add Field untuk menambahkan field yang baru dibuat ke kotak daftar field.
*       Aktifkan kotak cek Indexed di bagian kanan daftar field, bila tabel yang dibuat diindeks menurut field tersebut. Satu tabel dapat dibuat field index sampai 29. Standarnya (default), semua field tidak diindeks.
*       Untuk mengubah urutan field yang telah dibuat gunakan Up dan Down.
*       Bila ada field yang salah masuk, gunakan Remove field untuk menghapus.
*       Agar data grafis dapat ditambahkan pada tabel tersebut, yakinkan bahwa kotak cek Table is Mappable telah diaktifkan. Karena pada kotak dialog New Table kita telahmenentukan pilihan Open New Mapper maka pilihan Table is Mappable adalah disable dan selalu kotak cek tersebut dalam keadaan dipilih. Namum bila pada kotak dialog New Table kita pilih Open New Browser, maka kotak cek' Mengelola Tabel  ini dapat diedit.
*       Klik Projection untuk menentukan proyeksi yang akan digunakan pada data grafis atau peta yang akan diinput.

Macam-macam tipe field yang ada diuraikan di bawah ini.
*       Character, menyimpan sampai 254 data alfanumerik, dapat berupa huruf, angka dan tanda baca. Tidak dapat ditakukan operasi aritmatika pada tipe data ini.
*       Decimal, menyimpan angka dalam bentuk desimal yang dapat dikalkulasi dengan panjang tetap. Tanda desimal menempati satu karakter. Misalnya data bertipe desimal dengan panjang (width) 10 dan desimal 3, maka angka tertinggi yang dapat disimpan 999999.999.
*       Integer, menyimpan data dengan nilai bulat (tanpa desimal) dengan kisaran -2 miliar sampai +2 miliar.
*       Small Integer, bilangan integer dari -32768 sampai + 32768.
*       Float, menyimpan angka dengan panjang tidak tetap (sesuai dengan panjang data yang dientry) dalam bentuk desimat.
*       Date, menyimpan data tanggat, sesuai dengan pengaturan pada Windows Control Panel di Setting Regeonal, Short Date Format.
*       Logical, data ini mengandung informasi Benar/Salah atau Ya/Tidak, disimpan datam bentuk T untuk Benar/Ya, dan F untuk Salah/Tidak.

4.   Bila semua field yang diperlukan sudah dibuat, selanjutnya klik Create untuk menyimpan tabel tersebut. Kotak dialog berikut akan muncut.


















6. 3 (a) Kotak Dialog Penyimpanan Tabel Baru dan (b) Daftar Pilihan Format Data

      Isikan nama file tabel pada kotak File name dan format data pada Save as type. Untuk contoh ini digunakan format data Maplnfo (*.tab).
      Perlu dicatat: jangan menggunakan nama "Districts" sebagai nama tabel karena nama tersebut digunakan secara internal oleh MI Pro dalam proses Redistrict.
5.   Pilih Save bila pengaturan telah selesai dilakukan. Sampai di sini proses pembuatan tabel baru, telah selesai. Selanjutnya kita dapat menambahkan data dalam tabel tersebut balk data tabular maupun data grafis. Penambahan data grafis pada window mapper secara automatis akan menambah data atributnya.

Walaupun tabel telah selesai dibuat dan sebagian data telah dimasukkan, tetap dapat memodifikasi struktur tabel tersebut. Gunakan menu Maintenance, Table Structure.
Bila lebih dari satu tabel yang aktif, akan muncul kotak dialog seperti di bawah ini.











Gambar 6.4 Kotak Dialog ViewModify Table Structure.

Lakukanlah perbaikan sesuai dengan kebutuhan, lalu pilih OK. Kotak dialog modify Struktur akan tampil seperti berikut :
















Gambar 6.5 Kotak Dialog Modify Table Structure.

6.3  Mengganti Nama Tabel
Untuk mengganti nama tabel juga harus dilakukan untuk seturuh file komponen tabel. Disarankan untuk menghindari penggantian nama file tabel melalui DOS command. Untuk mengganti nama tabel, gunakan perintah MI Pro berikut.
*       Pilih menu Table --- Maintenance --Rename Table, kotak dialog berikut akan muncul.













Gambar 6.6 Kotak Dialog Rename Table

Pilih salah satu tabel yang akan diganti namanya, kemudian klik Rename, kotak dialog selanjutnya akan tampil seperti di bawah ini.
















Gambar 6.7 Kotak Dialog Input Nama Baru dalam Rename Table


Isikan dengan nama yang baru, lalu pilih Save. Penggantian nama tabel dengan cara ini, secara automatis akan mengganti semua komponen file tabel tersebut.
Perlu diingat bahwa penggantian nama tabel akan berpengaruh terhadap file workspace (.wor) yang menggunakan nama tabel terdahulu. Untuk itu, agar tidak terjadi error karena file tabet yang dicari tidak ditemukan, maka disarankan juga untuk mengedit file workspace melalui teks editor atau word processor dengan mengganti nama tabel yang telah berubah. Atau ganti nama file tabel lebih dahulu sebelum membuat file workspace.


VII INPUT DATA GRAFIS


SELAMA ini  telah banyak menggunakan data grafis atau peta untuk latihan. Tetapi data tersebut telah disediakan tanpa pernah disinggung bagaimana cara memperoleh dan membuat data tersebut. Pada sesi ini kita akan betajar bagaimana cara membuat atau mendapatkan data grafis MI Pro. Paling tidak ada 4 cara untuk memperoleh data grafis MI Pro, yaitu:

1.   MI Pro biasanya menyertakan data sampel bila Anda membeli software tersebut atau Anda dapat mendownload free data dari website MI Pro (http//www.mapinfo.com). Di samping itu, perusahaan MI Pro juga menjual data, khususnya data dari negara-negara maju.
2.   Menggunakan data dari sumber program lain (import data). Data grafis yang biasa diimport adalah data dari MI Pro DOS, AutoCad, Arclnfo/ArcView. Import data MI Pro DOS dan AutoCad dapat dilakukan dengan menu Table 4 Impor. Di versi 7.0 MI Pro dapat membuka langsung Shapefile Arcview dari perusahaan ESRI. Pada versi sebelumnya, Anda dapat menggunakan Arclink yang disediakan MI Pro untuk sating konversi data antara MI Pro dan ARC/INFO. Di samping itu, data hasil pemrosesan citra digital satelit yang dapat dikonversi ke format MI Pro juga merupakan sumber data grafis MI Pro yang relevan dan up to date.
3.   Survei lapangan. Dengan menggunakan alat GPS (Global Position System), Anda dapat mencatat koordinat suatu tempat atau lokasi, dan memetakannya dengan menggunakan fasilitas Create Points MI Pro. Di samping itu, Anda juga dapat memetakan data alamat dengan Geocode. Lihat pembahasan "Regetrasi Data" untuk informasi lebih detail tentang Create Points dan Geocode.
4.   Menggunakan data visual atau hardcopy yang telah ada. Data ini berupa peta, citra (foto udara atau citra satelit) dan yang sejenisnya. Pembahasan pada sesi ini difokuskan pada input data grafis MI Pro dari visual peta. Di sini akan dibahas 2 cara input data grafis dari peta, pertama dengan digitasi layar (screen digitizing) dan yang kedua menggunakan meja digitizer.

Digitasi Layar

Digitasi tayar merupakan salah satu cara untuk konversi data visual ke bentuk digital MI Pro. Contoh di bawah ini kita akan membuat jalan digital dari peta rupabumi visual. Langkah-langkah yang mesti ditakukan adalah sebagai berikut.
1.   Pilih lembar Peta Rupabumi daerah yang akan dibuat peta jalan digitalnya.
2.   Lembar Peta Rupabumi dalam bentuk hardcopy tersebut harus di-scan lebih dahulu sehingga menjadi citra raster (Raster Image). MI Pro menerima berbagai macam format citra raster seperti BMP, GIF, TIF, JPG, dan lain-lain.
3.   Peta Rupabumi datam bentuk citra raster dibuka di MI Pro melalui menu File --- Open. Ingat pada File of type pilih Raster Image. Pada contoh ini, kita menggunakan Peta Mgl_Batkab datam format JPG. Kotak dialog open citra raster akan tampak seperti gambar berikut.






















Gambar 7.1 Kotak Dialog Membuka  Raster Image


4.   Klik Open. Bila pertama kali dibuka, konfirmasi berikut akan muncul.













Gambar 7.2 Konfirmasi Saat  Raster Image Pertama Kali Dibuka

      MI Pro menanyakan bahwa citra raster tersebut belum ada koordinat geografisnya, apakah akan ditampilkan tanpa koordinat geografis atau dilakukan registrasi lebih dahulu untuk mengisi koordinat geografis. Perlu dicatat bahwa bila citra raster akan digunakan sebagai backdrop untuk keperluan digitasi layar, maka citra raster Klik Register untuk mengisi koordinat geografis pada peta rupabumi tersebut. Tampilan seperti gambar berikut akan muncul.

























Gambar 7.3 Kotak Dialog Registrasi Citra

Urutan kerja melakukan registrasi citra adalah sebagai berikut.

      a.   Pilih proyeksi yang akan digunakan dengan klik Projection, defaultnya menggunakan l     intang bujur dalam derajat desimal. Contoh kita menggunakan proyeksi standar (tintang            bujur).
      b.   Tentukan minimal 3 titik kontrol, dengan cara ktik posisi tertentu pada citra yang telah      diketahui koordinat geografisnya, misalnya persimpangan jalan, lekukan garis    kontur/sungai atau perpotongan garis sejajar lintang dan bujur di peta. Kotak dialog   penambahan titik kontrol akan muncul. Yang pertu diisi adalah Map X untuk koordinat       bujur dan Map Y untuk koordinat lintang dalam derajat desimat. Cara mengubah dari       Derajat, Menit, Detik ke derajat desimat lihat pembahasan "Registrasi Data". Ingat lintang      selatan dan bujur barat nilainya negatif.

















Gambar 7.4 Kotak Dialog Add Control Point

            Untuk melihat bagian citra yang lain, gunakan penggulung vertikal dan horizontal pada     kotak dialog registrasi citra. Sementara untuk memperbesar atau memperkecil tampilan    citra, gunakan tanda + dan -. Tampitan citra raster yang telah dibuat tiga titik kontrol         adalah sebagai berikut.






















Gambar 7.5 Tiga Titik Kontrot yang Tetah Dipasang pada Registrasi Image

      c.   Bita tiga titik kontrot tetah dibuat, tihat Error (pixels Nitai error yang besar menyatakan     kesatahan data penempatan atau pemberian nitai pada titik kontr Untuk menghapus atau memperbaiki titik kontrolnya tetah dibuat, pilih titik kontrot tersebut kemudian klik Remove        untuk menghapus atau Edit untuk memperbaki Go to untuk menampilkan titik kontrot di   layar, digulung ke tempat lain, dan New menambah titik kontrol baru dengan klik di          Image.

6.   Klik OK bila registrasi citra telah selesai. Tampilan citra raster Peta Mgl_Batkab yang telah diregistrasi tampak seperti pada gambar di bawah ini.
















Gambar 7.6 Tampitan Peta Rupabumi dalam Bentuk Image Raster di Layar MI Pro

7.   Citra yang akan digunakan sebagai backdrop atau latar belakang dalam digitasi layar telah ditampilkan di tayar monitor. Sekarang kita membuat 1 tabet baru untuk menyimpan hasil digitasi tayar tersebut. Dari menu File pilih New Table atau ktik toolbar New Table pada kelompok toolbar standar, kotak dialog berikut akan muncut.

















Gambar 7.7 Kotak Dialog New Table

      Yakinkan bahwa pada kelompok Create New Table and, kotak cek Add to Current Mapper diaktifkan, kemudian pilih Create. Kotak dialog pembuatan struktur tabel baru akan muncut sebagai berikut.
















Gambar 7.8 Kotak Dialog New Table Structure

      Susun field-fieldnya seperti gambar di atas, kemudian klik Create. Kotak dialog penyimpanan tabel akan tampit. Isikan dengan nama Mgl_Batkab, lalu klik Save.

























Gambar 7.9 Kotak Dialog Penyimpanan Tabel

  1. Tabel Mgl_Batkab yang baru dibuat akan ditempatkan bersama-sama dengan Batkab Image, dalam posisi Editable (slap input data). Bila kita perhatikan kotak dialog layer control, akan tampak seperti berikut.




















Gambar 7.10 Kotak Dialog Layer Control

9.   Gunakan alat-atat penggambar (drawing tools) untuk mulai melakukan digitasi layar. Untuk memperjelas tampitan citra raster di layar Anda dapat memperbesar atau memperkecil tampilannya dengan menggunakan zoom in dan zoom out, serta grabber untuk melihat citra yang tidak tampak di layar.
      Penjelasan tentang fungsi dari alat-alat penggambar disajikan pada tabel di bawah ini. Dari banyak alat-alat penggambar, yang terpenting dalam input data adatah Symbol, polyline, dan Region masing-masing untuk input data titik, garis dan area.

10. Kita kembali kepada contoh di atas yang akan membuat peta jalan digital. Input data grafts dengan digitasi layar menggunakan sarana mouse. Untuk menggambar atau digitasi jalan di layar, gunakan polygon tool. Dalam proses digitasi, beda- kan kelas jalan, misalnya jalan negara diberi kode 1, jalan propinsi dengan kode 2 dan seterusnya. Gunakan fasilitas autotrac untuk mempercepat dan mempermudah digitasi, khususnya digitasi poligon. Lihat penjelasan fasilitas autotrace pada akhir bab ini. Mengingat data grafts tidak dapat dipisahkan dengan data tabularnya, maka pada saat kita input data grafis (digitasi Layar), kita juga harus memasukkan data tabuLarnya dengan membuka window browser tabel 'Mgl_Batkabdigit'. Tampilan data grafis dan data tabular sebagian jalan yang telah didigitasi adalah sebagai berikut.




















Tabel 10.1 Fungsi alat-alat penggambar

Icon
 Nama
Fungsi
Symbol

Untuk input data titik.
Arc


Membuat arc atau segmen garis. Kombinasikan dengan tombol Shift untuk membuat segmen garis yang melengkung.
Line


 Digunakan untuk membuat garis lurus. Untuk membuat garis vertikal, horizontal atau 45°, kombinasikan dengan tombol Shift.
Polyline


Dipakai untuk membuat beberapa satuan garis.
Ellipse
 Untuk membuat lingkaran atau bentuk etip. Kombinasikan dengan tombol Shift untuk membuat lingkaran, atau tombol Ctrl untuk memulai lingkaran dari sudut.
Rectangle


Membuat segi empat. Kombinasikan dengan tombol Shift
 untuk membuat bujur sangkar, atau dengan tombol Ctrl agar dibuat segi empat dengan titik pusat pada saat klik pertama.
Rounded Reactangle


 Sama dengan reactangle, hanya saja sudutnya tumpul.
Polygon


 Untuk membuat data area/poligon/region.
Text


 Membuat teks alfanumerik.
Reshape


Mengubah bentuk data grafts yang editable dengan menambah, menghapus atau memindahkan node.
Add Node


Digunakan untuk menambahkan node.
Symbol Style


Menampilkan kotak dialog Symbol Style untuk mengatur jenis, ukuran dan warns simbul yang terselect atau nilai standar baru yang akan digunakan pada simbul berikutnya.
Line Style


Menampilkan kotak dialog Line Style untuk mengatur jenis, lebar, dan warns garis yang terselect atau nilai standar baru untuk digunakan pada garis yang lain selanjutnya.
Region Style


Menampilkan kotak dialog Region Style untuk mengubah warna, arsiran dan border pada poligon/area yang terselect atau nilai standar baru yang akan digunakan pada poligon/area berikutnya.
Text Style
Menampilkan kotak dialog text style untuk mengubah Jenis font, ukuran, warna, dan properti lain pada teks yang terselect atau nilai standar baru untuk digunakan pada teks selanjutnya.






























Gambar 7.11 Data Grafts dan Data Tabular Tabel Mgl_Batkabdigit



 VIII  BEKERJA DENGAN LAYOUT

PEMBUATAN layout dan pencetakan peta merupakan perkerjaan terakhir datam pembuatan peta setelah input, manajemen, dan anatisis data setesai ditakukan. Data hasil input dan anatisis pada Window PetI, Browser, maupun grafik dapat dimasukkan, dikombinasikan, dan disusuiis pada Window Layout untuk membentuk suatu tampilan peta yang Professional. Namun sebetum kita membahas lebih jauh tentang layout, kita akan mengutas sedikit tentang cara pembuatan legenda.


8.1 Membuat Legenda
Ada 2 macam legenda pada MI Pro, yaitu legenda tematik dan legenda kartografi. Cara membuat legenda tematik. MI Pro secara automatis akan membuat legenda tematik bila peta tematik dibuat. Legenda tersebut dapat ditampilkan ataupun disembunyikan. Gunakan menu Options * Show Theme Legend Window untuk mengontrot tampilan tegenda tematik. Di bawah ini akan dibahas cara membuat legenda katografi. Langkah-langkah pembuatan legenda kartografi adalah:

1.   Buka peta yang akan dibuatkan legendanya, dan yakinkan Window Peta sudah aktif.
2.   Ambil menu Map * Create Legend, langkah 1 dari 3 langkah dalam pembuatan legenda akan muncul.

















Gambar 8.1 Langkah Pertama Dalam Pembuatan Legenda Kartografi

Pilih layer yang akan dibuatkan legendanya. Kotak Layers di sebelah kiri adalah layer yang aktif, sedangkan pada kotak Legend Frames di sebelah kanan adalah layer yang akan dibuatkan legendanya. Gunakan tombol Add dan Remove untuk memilih layer yang akan dipakai. Tombol Up dan Down digunakan untuk mengatur urutan legenda.

3.   Klik Next untuk langkah berikutnya.












Gambar 8.2 Langkah Kedua dalam Pembuatan Legenda

Pada langkah kedua ini, beberapa isian yang perlu dilengkapi adalah:
Isikan judul Window Legenda pada Window Title (bukan judul frame). Default artinya menggunakan nama layer sebagai judul Window Legenda. Bila ada lebih dari 2 layer yang aktif digunakan nama <layerl >, <layer2>, ... . Pilih Portrait agar legenda memanjang ke bawah, atau
Landscape untuk memanjang ke samping. Bila penggulung horizontal dan vertikal ingin ditampilkan pada Window Legenda, aktifkan kotak cek Scroll Bars. Defaultnya Title Pattern diisi dengan # Legend, Subtitle Pattern dikosongkan, dan Style Name Pattern diisi dengan %. Tanda # mewakili nama layer. Misalnya pada Title Pattern diisi dengan 'Legenda #', legenda pada layer
Jalan akan ditampilkan 'Legenda Jalan' Hat yang sama juga berlaku pada Subtitle Patern. Sementara tanda % pada Style Name Pattern berarti tipe simbul data, misalnya point, line atau region. Penangaturan format font pada Title Pattern, Subtitle Pattern, dan Style Name Pattern. Dengan klik kotak (Aa) yang ada di samping kanannya.

Bila  ingin mengisi kotak atau border pada masingmasing legenda aktifkan kotak cek Border Style. Anda juga dapat mengatur model border yang akan digunakan dengan klik kotak yang ada di samping kanan.
4.   Pada latihan kita ini, isikan Window Title dengan 'Legenda Bali' dan Title Pattern dengan 'Legenda #', sedangkan yang lainnya gunakan nilai default. Klik Next untuk melanjutkan ke langkah berikutnya.
















Gambar 8.3 Langkah Ketiga Pembuatan Legenda Kartografi

Isikan judut dan subjudut pada masing-masing frame pada kotak isian Title dan Subtitle. Pada pilihan Style from, unique map style berarti satu simbut legenda dibuat untuk setiap model layer (map style), sedangkan unique value in column berarti satu simbut legenda dibuat untuk setiap nilai yang berbeda pada kolom. Bila Anda memilih unique value in column, Anda harus menentukan kolom mana yang akan digunakan sebagai pembeda simbut pada kotak pilihan di bawahnya. Label simbut legenda dapat diisi dari <Style Name Pattern>, kolom, dan ekspresi. Bita Anda menggunakan <Style Name Pattern>, label akan diisi dengan point, line, dan region. Kalau memakai kolom, label akan diisi dengan nilai yang ada pada kolom yang ditentukan. Sedangkan ekspresi, Anda dapat membuat ekspresi untuk pembuatan label simbut legenda. Ingat bahwa pengaturan di atas dapat ditakukan pada setiap frame. Pilih frame yang akan diatur pada Legend frame.
Pada contoh ini, digunakan Title 'legenda Kabupaten'. Pilih unique map styles untuk frame, dan Pilih ekpresi pada kotak Label styles with dan isikan ' Kabupaten'

5. Klik OK, tampilan legenda akan tampak seperti pada gambar di bawah ini.









Gambar 8.4 Beberapa Model Legenda

6. Legenda yang telah dibuat dapat dimodifikasi kemballi dengan leluasa. Aktifkan Window Legenda, kemudian pilih menu Legend --- Add Frames untuk menambah frame (layer), Legend --- Refresh untuk meng-update tegenda bila ada perubahan pada layer rujukan, dan Legend --- Properties untuk mengubah properti legenda seperti format, style, judut frame,- ll.
Dalam aplikasinya legenda kartografi akan dipadukan dengan legenda tematik untuk memperoteh tampilan layout yang optimal. Bila Window Legenda kartografi telah aktif di layar, dan kita membuat peta tamatik, maka legenda tematik secara automatis akan ditambahkan pada Window Legenda kartografi. Perhatikan gambar di bawah.












Gambar 8.5 Gabungan antara Legenda Kartografi dan Legenda Tematik

Apabita Anda ingin menyimpan legenda yang telah dibuat, Anda dapat menyimpannya dengan enu File --- Save Workspace. Di samping menggunakan fasilitas Legenda MI Pro, dalam pembuatan layout peta kita juga dapat membuat Legenda secara manual dengan menggunakan fasilitas alat-alat penggambar (drawing tools). Pembuatan Legenda dengan cara ini memang agak lama tetapi kita dapat mengatur model tampilan legenda dengan leluasa.

8.2 Membuat Window Layout

Untuk memperoleh kualitas peta yang memadai baik untuk tujuan presentasi maupun untuk pencetakan, sebaiknya menggunakan tampilan peta yang telah dianalisis melalui pemetaan tematik. Di bawah ini kita akan membuat Window Peta dengan mengunakan layer 'Bali', 'Jalan Bali', dan 'Kota Bali'. Layer 'Bali' tetah dipetakan secara tematik. Lihat pembahasan "Pemetaan Tematik" untuk informasi lebih detail. Sementara Legenda menggunakan perpaduan antara Legenda kartografi dan Legenda tematik seperti contoh di atas. Peta juga telah dilengkapi dengan Label peta. Lihat pembahasan "Melabeli Peta" untuk memperoteh informasi tentang cara pemberian label pada peta.

Klik menu Window --- New Layout Window untuk membuat Window Layout baru. Kotak dialog berikut akan muncul.













Gambar 8.6 Kotak Dialog Membuat Layout Baru

Pilih data atau window yang akan dipakai pada Window Layout. One Frame for Window berarti kita dapat menentukan frame window yang akan digunakan pada Window Layout. Bila pada Window Peta telah ditakukan pemetaan tematik dan Window Legenda sudah aktif, maka bila kita menggunakan Window Peta tersebut dalam Window Layout, secara automatis Window Legenda juga disertakan karena antara Window Peta dan Window Legenda telah menjadi satu kesatuan. Pilihan Frame for Al! Currently Open Windows berarti semua window yang aktif akan disertakan daLam Window Layout. Sedangkan No Frames menunjukkan tidak ada satu window atau frame yang disertakan dalam pembuatan Window Layout.
Untuk latihan ini kita gunakan pitihan pertama. Kita hanya menyertakan Window Peta Dan Legenda. KLik OK, tampilan peta pada Window Layout adalah sebagai berikut.



















Gambar 8.7 Tampilan Layout Saat Pertama Kati Dibuat


Anda dapat menggunakan menu Layout * motions untuk mengatur beberapa pilihan tampilan layout.

8.3 Pengaturan Kertas dan Printer

Tergantung dari bentuk peta, Anda dapat mengubah orientasi kertas apakah portrait (berdiri) atau landscape (tidur). Bita bentuk peta seperti di atas posisi kertas yang baik adatah Landscape. Pengaturan ini dapat ditakukan pada menu _File 4 Page Setup. Kotak dialog berikut akan tampil.















Gambar 8.8 KotakDialog Page Setup

Pitih ukuran kertas yang akan digunakan untuk mencetak. Pada contoh ini digunakan kertas A4. Source (sumber kertas) adalah Auto Feeder artinya printer dapat mengambit kertas sendiri. Orientasi dipilih Lanscape dan margin digunakan ukuran default. Anda dapat ktik tombot Printer
untuk memilih jenis printer yang akan digunakan untuk mencetak. Kotak dialog berikut akan muncul.










Gambar 8.9 Kotak Dialog Pemilihan Jenis Printer


Bila pengaturan kertas dan printer telah selesai, klik OK dua kali.

4.4 Mengatur Ukuran dan Posisi Objek

Ukuran dan posisi objek pada Window Layout biasanya tidak sesuai dengan kebutuhan apabita Window Layout baru pertama kali dibuat, atau kita pernah mengadakan perubahan terhadap ukuran dan orientasi kertas. Untuk itu perlu ditakukan desain ulang terhadap ukuran dan posisi objek tersebut.
Untuk mengubah ukuran objek, pilih objek tersebut Latu klik dan drag pada node di sudut objek. Drag ke dalam untuk memperkecil dan ke luar untuk memperbesar. Memindahkan objek dilakukan dengan klik dan drag ke tempat yang diinginkan.
Pengaturan posisi dan perataan objek pada Window Layout dapat pula ditakukan dengan menggunakan menu Layout 4 Align Objects. Menu ini aktif bila ada objek yang terpilih.




















Gambar 8.10 Kotak Dialog Perataan Objek

Perataan dapat ditakukan secara horizontal ataupun vertikal. Untuk perataan horizontal, objek yang terpilih dapat diletakkan pada ujung kiri (Align left edge of), di tengah (Align centre of), pada ujung kanan (Align right edge of), di kiri dan kanan (Distribute), dan tidak ada perubahan letak (Don't change). Sementara untuk perataan vertikal, objek yang terpilih dapat diletakkan pada ujung atas (Align top edge di atas dan bawah (Distribute), dan letaknya tidak diubah (Don't change).
Perataan objek-objek yang terpilih dapat diterapkan hanya pada objek yang terpilih atau terhadap keseturuhan layout. Bila kita melakukan pengaturan seperti pada kotak dialog perataan objek di atas berarti objek yang terpilih akan ditetakkan di tengah-tengah secara vertikat dan di bagian kiri dan kanan secara horizontal seperti pada gambar di bawah ini.















Gambar 8.11 Contoh Pengaturan Perataan

Bila dua objek overlap (tertumpuk), Anda dapat menggunakan menu Bring to _Front dan Send To _Back pada menu Layout untuk mengatur objek mana yang akan diletakkan di atas objek yang lain. MisaLnya kita ingin membawa suatu objek ke atas, piLih objek tersebut kemudian pilih Bring to _Front. Untuk menyembunyikan objek agar letaknya di belakang objek yang lain, pilih objek tersebut lalu pilih Send To Back.

8.5 Skala Peta

Skala peta merupakan komponen yang penting dalam layout peta. Perlu diketahui bahwa pengaturan zoom yang dibahas di atas tidak akan berpengaruh terhadap skata. Zoom in dan zoom out hanya mengubah bentuk tampilan peta di layar monitor. Ada dua hat yang mempengaruhi skala, yaitu ukuran frame pada Window Layout dan zoom peta pada Window Peta (berbeda dengan zoom in dan zoom out).
Bila telah menetapkan ukuran frame karena menyesuaikan dengan ukuran kertas yang digunakan, maka Anda harus menggunakan zoom peta dalam mile dengan rumus sebagai berikut.
Untuk membuat skala grafis atau skala batangan (scale bar), Anda harus mengaktifkan modul ScaleBar MI Pro dari menu Tools 4 Tool Manager. Pada kotak dialog Tool Manager, gulung ke bagian bawah cari modul Scalebar, kemudian aktifkan kotak cek Loaded untuk mengaktifkan modul ScaleBar sementara, atau Autoload untuk mengaktifkan ScaleBar secara permanen.
Untuk mulai membuat skala batangan, ambil menu Tools --- Scalebar ----- Draw ScaleBar.



















Gambar 8.12 Kotak Dialog Draw Distance Scale In Mapper

Isikan LC-bar Scalebar pada Width of scale bar, perbandingan antara Lebar dan tinggi pada Width to Height Ratio, dan satuan panjang yang digunakan pada Units. Anda juga dapat mengatur warna, bentuk garis, dan format label dari ScaleBar tersebut pada pilihan Fill color for scale bar, Pen color for scale bar, dan font for scale bar label. Klik OK, Scalebar akan ditempatkan di pojok kiri bawah seperti gambar di bawah ini.





Gambar 8.13 Tampilan ScaleBar

Anda dapat memindahkan ke tempat yang sesuai pada Window Layout dengan cara menandai seturuh komponen scalebar (sebaiknya menggunakan toolbar select I), Latu drag ke tempat yang diinginkan. Anda juga dapat metakukan editing pada bagian-bagian Scalebar tersebut dengan klik 2 kali.  Sebenarnya bila Anda telah mengatur skata dengan rumus di atas, Anda dapat menggambar skala grafis secara manual dengan menggunakan alatalat penggambar (drawing tools). Buat lebar kotak sesuai dengan skala. Komponen scalebar disimpan pada layer kosmetik. Untuk itu, bila Anda ingin menyimpan scalebar simpan dengan Save Workspace.

8.7 Membuat Arah Utara

Untuk membuat arah mata angin utara, aktifkan Lebih dahulu modul North Arrow metatui menu Tools 4 loos Manager. Isikan tanda rumput kotak cek Loaded pada modul North Arrow. Setelah aktif, Anda dapat menggukan satah satu dari 2 cara yang ada dalam membuat arah utara. Pertama dengan menggunakan menu Tools ----- North Arrow . Draw North Arrow atau kedua dengan klik toolbar arah utara ( _"I kemudian gambar pada tempat yang diinginkan dengan cara ktik dan drag untuk membuat ukurannya, kotak dialog berikut akan muncul.



























Gambar 8.14 Kotak Dialog Membuat Arah Utara

Pilih salah satu model yang diinginkan dengan ktik nomornya, Klik OK untuk melihat hasilnya.











Gambar 8.15 Contoh Gambar Arah Utara


8.8 Memhuat Grid

Sebuah pets yang standar biasanya selalu dilengkapi dengan Grid, yaitu garis sejajar lintang dan bujur (pads sistem koordinat latitude/longitude). Untuk membuat Grid, lebih dahulu Anda harus mengaktifkan modul Grid Maker melalui menu loos 4 Tool Manager sama seperti pengaktifan modul MI Pro sebelumnya. Setelah modul tersebut aktif, jalankan dengan menu Tools 4 _Grid Maker 4 Make Grid. Kotak dialog berikut akan muncul.













Gambar 8.16 Kotak Dialog Pembuat Grid

Pertu dicatat bahwa grid yang akan terbentuk adalah sebuah tabel MI Pro. label grid tersebut kemudian digabungkan dalam satu Window Peta dengan peta yang akan dibuatkan layoutnya metalui layer control seperti gambar berikut.













Gambar 8.17 Penggabungan Tabel Grid dalam Layer Control

Secara automatis grid akan ditambahkan ke Window Layout. Untuk itu pada kotak isian New Table pada kotak dialog Grade Maker, Anda diminta untuk memberi nama dan path tabel yang akan dibuat. Defaultnya disimpan di template window dengan nama Grid. Bita tabel grid tersebut akan digunakan sebaiknya disimpan pada folder Table dengan nama tertentu.
Pillihan yang lain gunakan nitai default, klik OK. Tampilan grid pada Window Layout adatah sebagai berikut.











Gambar 8.18 Tampilan Grid pada Window Layout

Apabita tampilan grid kurang simetris dengan petanya, Anda dapat metakukan editing terhadap grid yang telah dibuat pada Window Peta dengan syarat properti layer grid harus diubah pada layer control menjadi editable. Datam kondisi layer grid editable klik ganda pada potongan grid yang akan diperbaiki, kotak dialog editing objek akan muncul sebagai berikut.










Gambar 8.19 Kotak Dialog Editing Grid
Ubah panjang grid horizontal dengan memodifikasi nilai Bound X1 dan X2, dan panjang grid vertikat dengan mengubah nilai Bound Y1 dan Y2. Grid di atas dibuat tanpa nitai koordinat. Anda dapat menggunakan fasilitas tool teks. Untuk menambahkan label nilai koordinat, klik tool teks ( Aj), kemudian klik pada posisi yang akan diisi label nilai koordinat, seLanjutnya ketik nilai koordinatnya. Bila teks sudah diketik dan ingin dimodifikasi, misalnya ukuran huruf atau orientasinya, Anda dapat mengeditnya dengan kilik ganda. Kotak dialog editing teks objek akan muncul sebagai berikut.















Gambar 8.20 Kotak Dialog Editing Teks Objek

  • Ubah isi teks pada kotak Text.
  • Atur format font (macam, ukuran, dan asesoris font yang lain) pada Style Aa.
  • Start X dan Y adalah posisi koordinat teks. Untuk memindahkan teks, Anda dapat mengubah nilai ini atau men-drag teks ke posisi yang diinginkan.
  • Bila teks lebih dari 2 bans, Anda dapat mengatur jarak antarbans dengan memilih line spacing (spasi), dan perataan teks pada Justification (rata kin, tengah, dan kanan).
  • Untuk membuat gars penunjuk teks (seperti callout), Anda dapat mengisi Label line. Gaits akan muncut bila teks dipindahkan ke tempat yang lain. Untuk membuat label nilai koordinat, fasilitas label line tidak perlu digunakan. Rotation Angle digunakan untuk mengubah onentasi teks, misalnya dan orientasi datar untuk menjadi tegak digunakan sudut 90 atau 270 derajat.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar